Lewat Budidaya, Trenggono Bertekad Jadikan Indonesia sebagai Produsen Ikan Terbesar

0
134
Budidaya udang vaname makin marak di berbagai daerah di Indonesia. Foto: Komunitas Udang Vaname

Jakarta (Samudranesia) – Menteri Kelautan dan Perikanan Sakti Wahyu Trenggono menargetkan Indonesia menjadi produsen udang vaname terbesar di dunia dengan jumlah produksi 16 juta ton per tahun. Langkah mewujudkannya melalui pembukaan tambak udang seluas 200 ribu hektare hingga 2024.

Saat ini, Indonesia termasuk lima besar produsen udang di dunia dengan besaran produksi di bawah 1 juta ton per tahun. Sementara posisi teratas dipegang China disusul Ekuador, Vietnam, dan India.

“Kalau kita berhasil membangun 200 ribu hektare tambak udang dengan dua siklus panen 80 ton per hektare/tahun, maka dalam satu tahun analisa ekonominya bisa menghasilkan hampir Rp1.200 triliun,” ujar Menteri Trenggono saat menjadi narasumber dalam Rapat Pimpinan Kementerian Pertahanan (Kemhan) di Jakarta, Rabu (13/1/2021).

Rapat yang dipimpin langsung oleh Menteri Prabowo Subianto diikuti para pejabat teras Kemhan. Selain Menteri Trenggono, Menteri Bappenas dan Ketua BPK juga ikut dalam rapat tersebut beserta kepala staf angkatan.

Implikasi dari pembangunan tambak udang 200 hektare ini, lanjut Trenggono, tidak hanya menjadikan Indonesia sebagai produsen udang nomor satu di dunia, tapi juga mampu membangun sistem pertahanan yang kokoh untuk melindungi kekayaan maritim Indonesia.

“Seandainya ini terealisasi bayangkan berapa kekuatan pertahanan yang bisa kita bangun. Enggak susah bila kita ingin menguatkan alutsista kita,” terang Trenggono.

Ikut serta membangun sistem pertahanan yang kokoh khususnya di sektor maritim menurutnya sangat penting, sebab sebagian besar wilayah Indonesia adalah lautan. Dampaknya tidak hanya untuk kedaulatan tapi juga menjaga kekayaan laut dari praktik illegal-fishing oleh kapal asing maupun destructive fishing.

“1 tahun 2 bulan saya sebagai Wamenhan membantu Pak Prabowo, saya belajar banyak bahwa pertahanan negara itu sesuatu yang sangat penting,” jelasnya.

Selain tambak, sambung dia, KKP juga akan membangun kampung-kampung perikanan budidaya di beberapa wilayah Indonesia untuk meningkatkan ekonomi masyarakat. Seperti Kampung Lele, Kampung Patin, Kampung Udang hingga Kampung Kakap.

KKP akan bekerja sama dengan pemerintah daerah dalam merealisasikan pembangunan tersebut. “Ke depan kita mesti desain di satu wilayah dengan pemda, di situ proses hulu sampai hilir. Tinggal kita atur pembiayaannya dari swasta atau negara yang hadir,” urainya.

Dua kegiatan tersebut, kata Menteri Trenggono merupakan program unggulan kementerian yang dia pimpin, sejalan dengan tagline-nya mengembangkan perikanan budidaya berkelanjutan. Riset dan teknologi budidaya juga akan diperkuat agar aktivitas produksi tidak mengganggu kelestarian lingkungan.

Sementara itu, Menteri Pertahanan Prabowo Subianto mengapresiasi langkah strategis KKP yang disiapkan Menteri Trenggono dalam upaya meningkatkan ekonomi dan pertahanan negara.

“Kalau kita bekerjasama dengan sangat baik, kekuatan kita bangkit dengan sangat berarti, sehingga kita menjadi kekuatan di dunia. Kita bisa berdaulat, utuh. Saya sangat apresiasi dukungannya,” ujar Menhan Prabowo.

Ciptakan Banyak Kelompok Budidaya

Guna mendukung langkah tersebut, sebelumnya KKP bertekad mencetak lebih banyak kelompok budidaya ikan guna mengoptimalkan Sektor Budidaya Ikan di Indonesia.

“Pengembangan budidaya ikan harus lebih masif karena budidaya itu lebih terkontrol. Kita optimalkan pelatihan untuk para kelompok budidaya bagaimana mereka bisa mengelola dengan standar mutu yang baik. Hal ini tentu bisa meningkatkan hasil ikan budidaya di Indonesia,” ungkap Trenggono.

Keinginan Trenggono untuk mendorong budidaya ikan ini tidak lepas dari tujuan KKP dalam meningkatkan pemberdayaan masyarakat agar dapat mandiri dan memajukan perputaran ekonomi di berbagai wilayah di Indonesia.

“Misal budidaya nila, lele, gurame, atau patin. Semua itu secara ekonomi harus dihitung. Dimulai dari perhitungan supply bibit dan pakannya, hingga harga pasar ikan agar kita bisa meningkatkan perputaran ekonomi di berbagai wilayah di Indonesia,” tambahnya.

Sementara itu, Kepala BRSDM KKP Sjarief Widjaya menyampaikan bahwa dalam 5 tahun terakhir setidaknya sudah lebih dari 300.000 kelompok telah diberikan pelatihan oleh KKP. Hal ini tentu saja bertujuan untuk mencetak kelompok budidaya ikan yang memiliki sistem mumpuni agar hasil budidaya memiliki kualitas yang baik dan layak dipasarkan.

Sjarief menambahkan bahwa selama ini BRSDM juga telah menjalankan berbagai program budidaya yang inovatif, di antaranya adalah SPEECTRA (Special Area for Conservation and Fish Refugia), yang merupakan model pengelolaan kawasan perikanan lahan rawa guna menyelamatkan ikan endemik di Sumatera Selatan. Selain itu, ada juga Program Mina Pandu yaitu Budidaya Terpadu Padi Udang Windu dimana budidaya udang windu dilakukan bersama dengan tanaman padi salin. (*)